SKK Migas dan KKKS Targetkan Reaktivasi 1.000+ sumur Idle Di Tahun 2023

Kantor Pusat Jakarta Berita KKKS

Wed, 14 December 2022 15:28 David Pratama

Home Berita

SIARAN PERS

SKK Migas dan KKKS Targetkan Reaktivasi 1.000+ sumur Idle Di Tahun 2023

Jakarta – 14 Desember 2022. Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) dan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) memproyeksikan hingga akhir tahun 2022 dapat menyelesaikan kegiatan reaktivasi 800+ sumur idle melalui pekerjaan workover dan well services di tahun 2022. Keberhasilan melakukan reaktivasi sumur idle tersebut diperkirakan memberikan tambahan produksi minyak sebesar 16.000 barel minyak per hari (BOEPD). Untuk tahun 2023, SKK Migas dan KKKS telah menyepakati untuk melakukan kegiatan reaktivasi sumur idle lebih banyak lagi yang mencapai 1.086 sumur idle dengan perkiraan produksi awal mencapai 38.000 BOEPD.

Peningkatan kegiatan reaktivasi sumur idle menjadi salah satu kesepakatan dalam kegiatan rapat koordinasi (Rakor) evaluasi pelaksanaan dan perencanaan sumur idle 2022-2023 yang diselenggarakan oleh Divisi Perencanaan Eksploitasi SKK Migas untuk kedua kalinya dan berlangsung selama 3 (tiga) hari tanggal 12-14 Desember 2022 di Bandung. Rakor tersebut dihadiri oleh tim Divisi Perencanaan Eksploitasi SKK Migas, tim Divisi Operasi Produksi SKK Migas, Tenaga Ahli SKK Migas, Vice PresidentBidang Eksplorasi, Pengembangan dan Manajemen Wilayah Kerja, Vice President Bidang Operasi, dan 27 KKKS yang mempunyai kegiatan reaktivasi sumur idle,serta 10 service providers dengan total peserta sebanyak 165 orang. Kegiatan Rakor dimeriahkan pula dengan pembukaan booth dan presentasi teknologi.

Deputi Eksploitasi SKK Migas Wahju Wibowo mengatakan rapat koordinasi tersebut bertujuan untuk mengevaluasi kinerja reaktivasi Idle Well tahun 2022, melakukan update pendataan status sumur idle, serta mendiskusikan isu dan tantangan rencana reaktivasi di tahun 2023.Wahju menambahkan bahwa Rakor ini juga merupakan salah satu implementasi Program Charter dari strategic pillars Indonesia Oil and Gas (IOG) 4.0 yaitu Idle Well and Fields Rejuvenation & Production Efficiency (PC.1C). Program Charter ini bertujuan untuk mengoptimalkan dan meningkatkan produksi pada lapangan existing melalui restorasi sumur idle.

Saat ini dari sekitar 10.000 sumur yang masuk kriteria sumur idle, SKK Migas telah memulai melakukan kegiatan reaktivasi secara agresif sejak tahun 2021 yang mencapai 662 sumur meningkat dibandingkan kegiatan reaktivasi tahun 2020 yang sebanyak 326 sumur. Pada work program & budget (WPnB) 2022 disepakati untuk melakukan kegiatan reaktivasi sumur idle sebanyak 725 sumur. “Kami bersyukur dan menyampaikan terima kasih kepada KKKS yang mendukung upaya kerja kerasdan masif, serta dengan cara-cara yang out of the box sehingga realisasi reaktivasi sumur idle tahun 2022 hingga akhir tahun nanti diproyeksikan bisa mencapai 800 lebih sumur. Kami juga memberikan mengapresiasi atas hasil WP&B 2023 yang telah menetapkan jumlah program reaktivasi sumur idle di tahun 2023 yang mencapai 1.086 sumur idle dengan perkiraan produksi awal mencapai 38.000 BOEPD”, kata Wahju.

Lebih lanjut Wahju menyampaikan bahwa keseriusan SKK Migas untuk mendorong peningkatan produksi minyak melalui reaktivasi idle well menjadi salah satu agenda dalam The 3rd International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas (ICIUOG) yang dilaksanakan bulan November 2022 di Bali. Pada kegiatan tersebut dilakukan penandatanganan Head of Agreement (HoA) batch 1 kerja sama aliansi strategis reaktivasi sumur idle Pertamina Regional 1 dengan 6 Provider Teknologi.

Sebagai tindak lanjut dari rakor ini diharapkan dapat menstimulasi upaya optimasi pengelolaan aset sehingga yang idle dapat kembali beroperasi dan memberikan tambahan produksi.“Kita harapkan aset-aset yang tidur kembali bisa berkontribusi, baik itu sumuran, lapangan, maupun fasilitas produksi untuk mendukung upaya peningkatan produksi Migas nasional, sehingga memberikan kontribusi yang optimal dalam upaya mencapai target produksi minyak dan gas di tahun 2030, yaitu produksi minyak 1 juta BOPD dan gas 12 miliar kaki kubik per hari (BSCFD)”, pungkas Wahju.

Pada kesempatan yang sama, Tenaga Ahli SKK Migas Ngatijan menyampaikan keyakinannya bahwa capaian dari hasil reaktivasi sumur idle 2022 akan meningkat di tahun 2023 serta tahun-tahun kedepannya. Ngatijan menyampaikan harapannya bahwa kegiatan reaktivasi sumur idle akan mencapai tahapan harvesting (panen) dengan tambahan produksi yang lebih tinggi. Tantangannya adalah bagaimana SKK Migas dan KKKS bisa mendapatkan strategi pelaksanaan yang tepat dari aspek lain yang menjadi pendukung dalam kegiatan reaktiavasi sumur idle.

Ngatijan menambahkan pada tahun 2024 SKK Migas kembali menargetkan dapat melakukan reaktivasi 1.000+ sumur Idle.Studi-studi terkait potensi Idle Well saat ini sedang berjalan di beberapa KKKS bersama dengan pihak ketiga (universitas) dengan total jumlah sumur yang distudikan mencapai sekitar 4.500 sumur.“Terkait potensi sumur idle, SKK Migas dan KKKS tidak bisa bekerja sendiri, tetapi harus berkolaborasi dan bersinergi dengan pihak-pihak lain yang memiliki potensi dan kemampuan seperti universitas maupun provider technology.

Tentu saja setiap upaya yang SKK Migas lakukan adalah senantiasa pada koridor untuk memberikan kemanfaatan yang sebesar-besarnya bagi negara dengan biaya reaktivasi sumur idle yang efisien dan keberhasilan setiap kegiatan reaktivasi sumur idle. “SKK Migas terus mengajak mitra-mitra yang memiliki potensi untuk bekerja sama dengan mekanisme yang dapat diterapkan dalam kerja sama, antara lain No Cure No Pay, No Cure Less Pay, Performance Based, Risk & Reward dan sebagainya”, terang Ngatijan.

TENTANG SKK MIGAS

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) adalah institusi yang dibentuk oleh pemerintah Republik Indonesia melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 9 Tahun 2013 tentang Penyelenggaraan Pengelolaan Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi. SKK Migas bertugas melaksanakan pengelolaan kegiatan usaha hulu minyak dan gas bumi berdasarkan Kontrak Kerja Sama. Pembentukan lembaga ini dimaksudkan supaya pengambilan sumber daya alam minyak dan gas bumi milik negara dapat memberikan manfaat dan penerimaan yang maksimal bagi negara untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.

========================================================================

Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi

Mohammad Kemal

Plt. Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas

Email: [email protected]

Telp : 08121077217

Top